Prevalensi Stunting di Palopo Capai 23, 8%, Asrul Sani : Masih Jauh Dari Target Nasional

PALOPO – Pejabat Wali Kota Palopo Bapak Asrul Sani, SH., M.Si Memimpin Apel Siaga Bapak dan Bunda Asuh Stunting Dalam Upaya Percepatan Penurunan Prevalensi Stunting Lingkup Pemerintah Kota Palopo Tahun 2023 Yang diselenggarakan Di Tribun Lapangan Pancasila, Jumat (13/10/2023).

Dalam Apel tersebut Pejabat Wali Kota Palopo mengingatkan kembali bahwa Pemerintah memiliki target nasional angka stunting sebesar 14% di Tahun 2024 yang diatur dalam PERPRES Nomor 72 Tahun 2021.

Namun sampai hari ini Survei Nasional SSGI Tahun 2022 prevalensi stunting di Kota Palopo mencapai 23, 8% masih jauh diatas standar yang dinginkan oleh nasional bahkan Bapak Gubernur Sulawesi Selatan mencanangkan di Sulawesi Selatan zero stunting.

Gubernur juga sudah melaunching aplikasi INZTING (Ikhtiar Menzerokan Stunting) berharap di Kota Palopo kita manfaatkan aplikasi itu sebagai sarana untuk melakukan monitoring atau evaluasi penderita stunting maupun pencegahan.

Penurunan prevalensi stunting di Kota Palopo ada penurunan sebesar 4,7% dari Tahun 2021 sebanyak 28,5% dari hasil E-PPGBM Tahun 2023 prevalensi stunting 2% angkanya 228 kasus.

Kemudian stunting sendiri adanya gangguan kesehatan pada anak karena masalah gizi kronis akibat kurangnya asupan gizi dalam jangka waktu panjang sehingga mengakibatkan terganggunya pertumbuhan pada anak menyebabkan tinggi badan anak terhambat lebih rendah dibandingkan anak seusianya.

Melalui apel siaga stunting ini Berharap kepada semua Bapak dan Bunda Asuh untuk berkomitmen mendampingi secara berkelanjutan dan memastikan anak asuh bisa mendapatkan perhatian penuh baik dari interpensi spesifik maupun interpensi sensitif.

“Saya berharap bukan hanya fokus menangani penderita stunting tapi kita juga melakukan pencegahan mulai dari kehamilan ibu sampai dengan kelahiran dan juga berharap mulai hari kita bergerak untuk melakukan penanganan stunting maupun penanganan stunting,” Ujar Asrul Sani.

Menurut Kepala Dinas PP&KB  Kota Palopo Bapak Samsil, S.Si.Apt.M.Si kegiatan ini merupakan salah satu kagiatan yang sangat berhasil kita lakukan yaitu pendampingan bapak dan bunda asuh menandakan bahwa sudah emapt kali dilakukan dan hasilnya sangat signifikan untuk penurunan stunting dari angka 291 untuk maret sekarang september sudah turun hingga 228 anak stunting jadi mengalami penurunan yang sangat signifikan

Kegiatan ini kita lanjutkan semoga berikutnya dengan selesainya pemberian asupan makanana bapak dan bunda asuh selama tiga bulan bisa keberhasilannyalebih meningkat lagi dibanding yang kemarin.

Terdapat beberapa kelurahan yang sudah mengalami penurunan yang signifikan dan ada juga yang sudah zero stunting

Penurunan angka stunting ada sekitar 63 kasus yang sembuh dan total bapak dan bunda asuh kita yang dirilis hari ini sekitar 56 instansi terkait termasuk TNI Polri dan lintas sektor

Ada beberapa instansi yang sudah tidak masuk dalam daftar dikarenakan anak asuhnya sebanyak 291 sudah dinyatakan sembuh salah satunya Dinas perindustrian yang berhasil anak asuhnya bebas dari stunting

Untuk yang mengalami penurunan angka stunting itu lebih banyak berada di Kecamatan Wara Utara dan dua kelurahan yang sudah zero stunting. Ada juga balita yang perjalanan dia menurun akan tetapi lambat terdapat di Kecamatan Bara akan tetapi Kecamatan Bara merupakan salah satu lokus stunting mulai dari Tahun 2021-2024 perlu interfensi oleh semua sektoral kerja bersama dan bekerja bersama agar supaya angak stunting dan keluarga berisiko stunting di prioritaskan karena disini kita melakukan dua hal interfensi spesifik dan sensitif tentunya bukan hanya memperhatikan yang sudah berkasus akan tetali bagaimana kemudian memperhatikan keluarga berisiko agar supaya tidak ada lagi kasus stunting baru di Kota Palopo.

Turut hadir pada Apel Siaga Bapak dan Bunda Asuh Stunting Forkopimda Kota Palopo, Pimpinan Perangkat Daerah, Camat dan Lurah Se Kota Palopo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *