Warga Buntu Karua Toraja Utara Mengusi Disebabkan Kebakaran Hutan Sulae Meluas

TORAJA UTARA – Kebakaran Hutan Sulae, Desa Buntu Karua, Kecamatan Awan Rantekarua, Toraja Utara kini meluas.

Hingga malam ini dikabarkan belum juga dapat dipadamkan, membuat warga sekitaran mengungsi.

Dikutip dari Tribuntoraja.com, jarak tempuh Lembang Buntu Karua dari Kota Rantepao, Ibu Kota Toraja Utara kurang lebih 1 jam 30 menit.

Asap yang menutupi sebagian besar hutan tersebut juga telah membakar jerami di areal persawahan dan sudah mendekati Puskesmas Awan Rantekarua.

Saat ini, warga bersama babinsa dan kepolisian saling bahu membahu berusaha memadamkan api dengan alat seadaanya.

Warga setempat, Antonio, mengatakan hingga malam ini petugas yang datang membantu baru dari babinsa dan dari kepolisian.

“Belum pemadam kebakaran yang datang, tadi sore puskesmas hampir terbakar, untung api yang mendekat dari arah belakang puskesmas bisa diatasi,” tuturnya.

Mahasiswa UKI Toraja ini juga mengatakan api sudah sangat dekat dengan wilayah pemukiman di Kampung Sulae.

“(Api) sudah dekat ke pemukiman apalagi tidak hujan malam ini pasti makin cepat merembet ini, semoga cepat padam,” jelasnya.

Titik api juga sudah semakin banyak. Ia melaporkan, warga sudah siap-siap untuk mengungsi.

“Jika tidak padam malam ini, sepertinya warga di lembang (desa) akan mengungsi,” imbuhnya.

Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Saddang II, Kornelia Pairunan, mengatakan bahwa personil kesulitan memadamkan api karena sumber air jauh.

“Untuk awal sumbernya belum diketahui, yang jelas anggota bersama unsur lainnya sudah berada di lokasi sejak sore, hanya petugas kesulitan dapat sumber air karena jauh,” ucapnya.

Ia juga mengatakan bahwa lokasi tersebut berada di luar kawasan hutan.

“Hitungan jaraknya sebenarnya di luar KH (Kawasan Hutan),” tuturnya.

Ia juga menjelaskan bahwa lokasi kebakaran tersebut masuk dalam wilayah areal penggunaan lain. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *