Cabuli Anak Bosnya, Buruh Pabrik di Pinrang Diringkus Polisi

PINRANG – Seorang buruh pabrik tahu di Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, diringkus polisi usai diduga mencabuli anak perempuan berusia 9 tahun.

Pelaku berinisial MA (19) itu merupakan warga di Kecamatan Patampanua, Kabupaten Pinrang. Namun, sekarang berdomisili di Kecamatan Mattiro Bulu, Pinrang.

Kasat Reskrim Polres Pinrang Iptu Akhmad Risal mengatakan aksi pencabulan itu dilakukan di rumah nenek korban yang juga merupakan bosnya di Kecamatan Watang Sawitto, Kabupaten Pinrang, pada Selasa 28 November 2023 lalu.

“Betul, Pelaku pencabulan ini sehari-harinya bekerja di pabrik tahu milik nenek korban dan sudah kita amankan,” kata Akhmad Risal.

Modus pelaku dengan memanfaatkan korban yang masih tergolong anak di bawah umur, saat itu korban dan MA ini hanya berdua di rumah nenek korban.

Dilansir dari Herlad, MA kemudian menggendong korban masuk ke dalam kamar untuk dicabuli, Korban sempat melawan dan terus menolak masuk ke kamar dengan berusaha menyangkutkan kakinya ke pintu kamar.

“Korban dibawa ke kamar dan dicabuli. Korban juga sempat teriak tapi waktu itu hanya mereka berdua di rumah tersebut,” ucapnya.

Usai dicabuli, korban menghubungi ibunya dan mengadu kalau dia dicabuli MA. Ibu korban langsung melapor ke polisi usai anaknya dicabuli.

“Polisi kemudian melakukan penyelidikan dan menangkap pelaku di BTN Faraland Bulu, Kelurahan Manarang, Kecamatan Mattiro Bulu, Pinrang,” ujar Akhmad.

MA mengakui perbuatannya telah mencabuli korban.

Pelaku disangkakan pasal 81 ayat (1) Jo. 76D UU RI No.35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU RI No.23 tahun 2002 tentang perlindungan anak.

Sebagaimana ditambah dan diubah dengan UU RI No.17 tahun 2016 tentang penetapan Perpu No.1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI No.23 tahun 2002 tentang perlindungan anak menjadi Undang – Undang atau Pasal 82 Ayat (1) Jo. 76E UU RI No.35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU RI No. 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak dengan hukuman paling lama 15 tahun penjara. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *